. KAMI MEMBUAT ALBUM DAN MENEMANI ANDA DI SETIAP TRIP ... PULAU HARAPAN, PULAU PRAMUKA, PULAU PARI, SAWARNA, GREEN CANYON, PAPANDAYAN, KRAKATAU, PAHAWANG, DIENG, BUKIT SIKUNIR, GUNUNG PRAU, BROMO, IJEN BALURAN, KARIMUN, MENJANGAN, BALI, LOMBOK, MOUNT RINJANI, MOUNT AGUNG, TAMBORA, BELITUNG, DERAWAN 2015 ... SEE U ON NEXT TRIP .

Raja Ampat

Raja_AmpatSiapa bilang ke Raja Ampat di Papua Barat harus mahal? Buktinya, dengan meminimalisir biaya penginapan dan lainnya, Anda tidak perlu menghabiskan puluhan juta rupiah. Inilah kisah perjalanan hemat ke Raja Ampat.

Raja Ampat merupakan destinasi wisata yang diminati untuk dikunjungi turis mancanegara dan wisatawan lokal. Namun, faktor lokasi yang jauh di bagian timur Indonesia, serta kendala biaya yang di nilai begitu mahal, menjadi salah satu faktor yang membatasi minat untuk traveling ke sana.

Umumnya, para travel agen yang melayani destinasi Raja Ampat mematok tarif sekitar mulai dari Rp 5,5 juta (untuk minimal 20 orang) sampai Rp 14,5 juta (untuk minimal 2 orang), untuk perjalanan 4 hari 3 malam. Aktivitas yang nantinya biasa dilakukan adalah melihat pemandangan batu karang, snorkeling, bird watching, dan mengunjungi desa wisata, biaya tersebut sudah termasuk makan.

Tapi, biaya tersebut di luar biaya tiket untuk sampai ke Sorong dan biaya pin masuk kawasan Raja Ampat yang sebesar Rp 250.000 per orang. Salah satu faktor mahalnya biaya wisata ke Raja Ampat adalah akibat tingginya harga BBM yang mencapai Rp 10.000 liter.

Wilayah Raja Ampat terdiri dari 4 pulau besar, yaitu Waigeo, Missool, Batanta dan Salawati, serta lebih dari 600 pulau-pulau kecil. Oleh sebab itu, diperlukan biaya transportasi yang tinggi untuk mendatangi setiap pulaunya.

Selain itu, beberapa resor terkenal yang ada di Raja Ampat umumnya memasang tarif menginap yang cukup tinggi dengan bayaran dalam dolar. sebagian besar turis yang datang menginap berasal dari Eropa, jadi sangat wajar bila mereka memasang tarif yang tinggi.

Namun, kita pun bisa berhemat untuk traveling di Raja Ampat dengan memilih penginapan. Artinya, menginap tidak harus di resor-resor milik warga negara asing, tapi ada baiknya Anda menginap di rumah penduduk atau homestay. Desa-desa wisata seperti Yenbuba, Sawinggrai, Arborek dan lainnya, memiliki homestay untuk para pengunjung.

Saat itu, saya datang dengan istri untuk traveling hemat selama 4 hari 3 malam di Raja Ampat. Ketika traveling ke Raja Ampat, kami memilih menginap langsung di Pulau Mansuar Kecil atau yang lebih dikenal dengan nama Kri Island.

Kami menginap di Koranu Fyak Home stay yang dikelola oleh keluarga Ruben Sauyai. Keluarga Ruben menyediakan 5 pondok sederhana, terbuat dari daun nipah dan pandan dengan ukuran pondok 4m x 5m. Dalam setiap pondok tersedia ranjang kayu, tilam tipis, dan bantal serta kelambu, yang masing-masing dapat menampung 2 orang.

Masing-masing pondok saling terpisah sekitar 5 meter. Sedangkan di depan pondok, berjarak 15 meter, terhampar pantai berpasir putih dengan pemandangan laut lepas ke arah Pulau Gam yang berbukit-bukit hijau.

Kri Island jaraknya dekat dengan Kota Waisai, ibukota Kabupaten Raja Ampat, sekitar 30 menit saja dengan speedboat. Kri Island juga memiliki akses yang mudah dengan pulau sekitar. Asyiknya lagi, pulau ini tidak memiliki pemukiman penduduk, sehingga sangat nyaman dan tenang.

Di sepanjang sisi utara pulau, ada Kri Eco Resort dan Sarido Beach Resort milik seorang warga Belanda. Juga ada Yenkoranu Home stay, Koranu Fyak Home stay, serta Mangkur Kudun Home Stay milik warga lokal.

Koranu Fyak Homestay mengenakan tarif menginap Rp 250.000 per orang per malam, termasuk 3 kali makan serta tersedia kopi atau teh selama 24 jam. Di sini juga tersedia transportasi untuk jemput dan antar dari dan ke Waisai, penyewaan peralatan dan panduan diving, snorkeling, bird waching, treking, berkunjung ke pulau karang (Gam Lagoon, Wayag, Kabui), dan mengunjungi desa wisata. Tarif untuk kamar dan aktivitas lainnya dari beberapa home stay yang ada di sekitar pulau Kri dapat di lihat di website bersama mereka, www.rajaampathomestay.com.

Aktivitas yang kami lakukan selama 4 hari 3 malam adalah berjalan kaki menyusuri hamparan pasir pantai, snorkeling di Manta point, Arborek, dan Sawing Rai, melihat pemandangan gugusan pulau karang di Gam Lagoon, melihat burung cendrawasih, bertualang di hutan anggrek, berkunjung ke Desa Wisata Arborek, Yenbuba dan Sawing Rai. Serta, diving dua kali di Pulau Mansuar Besar.

Adapun biaya yang harus kami keluarkan selama akomodasi tersebut sekitar Rp 2.750.000. Biaya itu meliputi sewa kamar sebesar Rp 750.000 (3 malam) dan biaya antar jemput Rp 350.000 per orang (PP).

Kemudian, biaya lainnya yang dikenakan terkait dengan kegiatan yang dilakukan pada hari berikutnya. Hari pertama tiba di lokasi pukul 5 sore, aktivitas yang dilakukan hanya sekedar menikmati pantai pulau Kri sekalian menyonsong Sunset.

Sedangkan tur hari kedua (mulai pagi jam 08.00-16.00 WITA) meliputi snorkeling ke Manta Point dan dermaga Desa Arborek dan dermaga Sawing Rai, dikenakan tarif Rp. 300.000. Untuk melihat burung cendrawasih dan menjelajahi hutan anggrek sekitar Rp 150 ribu. Sedangkan ke desa-desa wisata dan ke Gam Lagoon juga dikenakan biaya Rp 300.000.

Selanjutnya, pada hari ketiga (mulai pagi jam 08.00-17.00 WITA) melakukan diving pada 2 titik penyelaman di sekitar Pulau Mansuar Besar. Biayanya sekitar Rp 900 ribu untuk 2 kali diving dan juga snorkeling.

Kami snorkeling sepuasnya di depan homestay Koranu Fyak Home Stay, serta aktivitas keliling Kri Island. Dan hari Keempat, pagi-pagi sekali kami menikmati sunrise dan menjelang siang diantar pulang ke Waisai.

Bila aktivitas traveling tidak memasukan kegiatan diving, maka biaya akan terpangkas menjadi Rp 1.850.000. Baiknya, diving dapat diganti dengan snorkeling sepuasnya di depan Kurano Fyak Home stay, karena di kawasan tersebut kita dapat melihat beragam biota laut, terumbu karang, serta ikan aneka warna.

Anda juga dapat melakukan aktivitas treking di sekitar hutan sepanjang pantai. Anda bisa melihat aneka satwa burung dan anggrek alam yang menempel di tebing dan pohon. Untuk diketahui, bahwa Kri island adalah pulau yang sunyi, tidak ada perkampungan di pulau tersebut, juga tidak ada tersedia kios-kios untuk menjual keperluan sehari-hari.

Agar traveling nyaman, kami sarankan untuk membawa bekal tambahan seperti kopi atau cokelat, roti atau kue-kue kering untuk selingan, 2-3 botol air mineral (bila kosong bisa diisi dari dapur home stay). Selain itu, jangan lupa membawa senter kecil karena nyala genset hanya mulai dari 18.00-22.00 WIT, lotion anti nyamuk, peralatan mandi, handuk, topi, dan kacamata UV.

Jangan lupa membawa sunblock, suncreen dan kaos yang nyaman untuk menahan cuaca pantai yang panas. Lebih asik juga, bila Anda membawa kamera underwater untuk merekam keindahan pesona bawah laut sekitar Kri island. Nah, sekarang jangan ragu ke Raja Ampat untuk traveling hemat dan nyaman!

S:

http://travel.detik.com/read/2013/01/07/182100/2114799/1025/begini-caranya-liburan-hemat-ke-raja-ampat


news
articles



ARTIKEL Lain nya...